Siap-siap Resesi, Lakukan 4 Hal Ini

    Sebanyak 18 negara sudah masuk ke jurang resesi. Terbaru, Australia resmi masuk ke jurang resesi setelah ekonominya mengalami kontraksi sebesar 6,3% year on year (YoY) pada kuartal II 2020. Indonesia juga terancam masuk ke jurang resesi karena pada kuartal II 2020, pertumbuhan ekonomi Indonesia minus 5,32 persen. Pertumbuhan ekonomi Indonesia kuartal III 2020 diperkirakan masih akan minus.

    Head of Marketing PT Indo Premier Sekuritas Paramita Sari mengatakan, penanda utama resesi adalah penurunan ekonomi dengan berkurangnya perdagangan dan aktivitas industri. Kondisi ini berpotensi membuat pertumbuhan ekonomi minus dalam dua kuartal berturut-turut. “Kendati demikian, optimisme itu tetap ada untuk perekonomian Indonesia yang masih bisa tumbuh positif hingga akhir tahun, jika pada kuartal III mendatang pertumbuhan ekonomi bertahan di zona positif,” kata Paramita, Kamis (3/9/2020).

    Meskipun jurang resesi sudah membayangi, ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk mendukung upaya pemerintah dalam menjaga perekonomian ke depan. Berikut ini 4 tips yang bisa Anda lakukan untuk bersiap dalam menghadapi ancaman jurang resesi.

    1. Berhemat

    Hemat bukan berarti pelit. Hemat keuangan di tengah kondisi pandemi Covid-19 yang belum tahu pasti kapan berakhir sangat penting untuk menghadapi kondisi perekonomian yang bisa terjerembab di jurang resesi. Oleh sebab itu, beberapa pos keuangan yang tidak penting-penting amat perlu ditunda terlebih dahulu dan fokus pada kebutuhan-kebutuhan pokok.

    Memenuhi kebutuhan pokok secara mandiri juga penting, misalnya untuk kebutuhan makan sehari-hari bisa dimasak sendiri. “Dengan begitu, yang namanya pesan makanan lewat aplikasi online juga wajib dikurangi sedikit demi sedikit biar tidak menguras uang. Kunci penghematan adalah mengendalikan keinginan dan mengutamakan kebutuhan,” jelas Paramita.

    2. Persiapkan dana darurat

    Tak seorang pun tahu apa yang akan terjadi di masa depan. Ada banyak peristiwa tak terduga di masa depan yang tak seorang pun mampu melihat dan menghindarinya secara pasti, seperti sakit, kecelakaan, PHK, kematian, kebanjiran dan peristiwa lain yang sifatnya mendadak.

    Dihadapkan pada ketidakpastian perekonomian dan ancaman jurang resesi karena pergerakan ekonomi nasional yang lesu, menyiapkan dana darurat itu sangat penting. Dana darurat yang sebaiknya likuid ini penting untuk mengantasipasi pengeluaran yang tak terduga tersebut. “Rumus ideal dana darurat adalah jumlah pengeluaran bulanan dikalikan jumlah bulan yang diantisipasi yang biasanya minimal 6 bulan,” jelas dia.

    3. Membeli produk lokal dan UMKM

    Salah satu langkah untuk menopang pertumbuhan ekonomi di saat terancam terjerembab di jurang resesi adalah membeli produk lokal dan UMKM. Sektor ini sangat mendasar karena sudah menyentuh level paling bawah dalam perekonomian dan akan berdampak langsung pada masyarakat.

    Dengan begitu, meski aktivitas perdagangan dan industri skala besar menurun, tetapi ekonomi di level bawah masih ada pergerakan. Membeli produk lokal dan UMKM secara tidak langsung menopang keberlanjutan kehidupan masyarakat, sehingga berpotensi menumbuhkan ekonomi nasional.

    4. Berinvestasi

    Seorang investor sejati selalu siap dengan segala kemungkinan yang akan terjadi. Jurang resesi yang mendatangkan kecemasan bagi para investor, tetapi di sisi lain bisa mendatangkan peluang besar bagi investor untuk mendulang keuntungan. Salah satu investasi yang tetap menarik saat ekonomi terancam masuk ke jurang resesi adalah investasi di pasar modal mulai dari reksa dana dan saham. Diversifikasi investasi di pasar modal bisa dimulai dengan reksa dana pasar uang dan reksa dana pendapatan tetap dengan risiko yang tidak terlalu besar.

    Adapun khusus untuk saham tentu penting bagi investor dengan lebih memperhatikan saham-saham bluechip. Sebagai salah satu acuan, investor dapat melirik Indeks IDXQ30 yang baru diluncurkan oleh IDX pada awal Agustus lalu, di mana konstituen Indeks tersebut adalah 30 saham yang secara historis relatif memiliki profitabilitas tinggi, solvabilitas baik, dan pertumbuhan laba stabil dengan likuiditas transaksi serta kinerja keuangan yang baik.

    Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Siap-siap Resesi, Lakukan 4 Hal Ini Agar Kondisi Finansial Aman"

    © 2014 Annisa Rahmah. All Rights Reserved.

    Please publish modules in offcanvas position.